Macam-Macam Tarian Daerah dan Penjelasannya

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on whatsapp
WhatsApp
Sejumlah penari membawakan tarian
Daftar Topik

Indonesia memiliki beragam kekayaan, mulai dari sumber daya alam hingga kebudayaannya. Indonesia yang terdiri gugusan ribuan pulau yang terbentang dari Sabang dari Merauke memiliki beragam kebudayaan. Mulai dari agama, bahasa, adat istiadat hingga keseniannya. Di tiap daerahnya pun berbeda-beda dan berbagai macam nya.

Beragam kebudayaan tradisional Indonesia yang kaya tentu menjadi suatu keharusan untuk dipelajari. Nah, salah satunya adalah tari daerah nya. Selain tari daerah merupakan kebudayaan yang ikonik dan khas bagi masing-masing daerah. Tari daerah merupakan seni gerak tubuh yang indah. Untuk mempelajarinya pun butuh tehnik dan skil yang matang.

Macam-macam Tarian Daerah dan Penjelasannya

Di Indonesia sendiri terdiri dari berbagai macam tarian daerah. Tarian daerah ini banyak ragamnya pu tersebar di berbagai daerah yang ada di Indonesia. Untuk memudahkan Anda mempelajari dan mengetahui macam tari daerah ini, maka kami rangkum dalam macam-macam tarian daerah dan penjelasannya yang paling ikonik sebagaimana berikut!

Tari Kecak (Pulau Bali)

Tarian daerah ikonik dan sangat  dikenal baik oleh masyarakat luas, lokal maupun manca, adalah tari Kecak dari Pulau Bali. Bali memang dikenal sebagai surganya Dunia yang ada di Indonesia. Selain karena kekayaan alamnya, Bali kaya akan budaya dan nilai agamis nya. Tari kecak merupakan salah satu ragam budaya nya yang paling populer.

Rasanya belum menikmati Bali jika Anda melewatkan tari Kecak untuk ditonton. Awal mulanya tari Kecak merupakan tari Sang Hyang yang dilakukan pada saat upacara keagamaan. Namun saat ini tarai Kecak dapat Anda nikmati kapanpun karena ditampilkan hampir di berbagai kesempatan.

Tari Pendet (Bali)

Selain tari Kecak, tarian khas Bali yang ikonik dan terkenal adalah tari Pendet. Berbeda dengan kecak yang umumnya ditampilkan menuju puncak acara, tari pendet merupakan tarian menyambut tamu sebagai salam selamat datang. Tari daerah ini ditampilkan oleh sejumlah penari perempuan yang membawa mangkuk kecil berisi beragam bunga khas.

Selain menyambut tamu, tari Pendet umumnya merupakan bagian dari upacara keagamaan di Pura sebagai ungkapan rasa syukur dan penghormatan kepada para Dewata yang turun dari Kayangan.

Tari Jaipong (Jawa Barat)

Tari Jaipong merupakan salah satu tarian khas daerah Jawa Barat. Tarian ini pun lebih dikenal di kalangan masyarakat suku Betawi. Yang  membedakan tari Jaipong dengan jenis tari daerah lainnya adalah gerakannya yang sangat dinamis serta atraktif. Menjadi sangat khas karena dipadu dengan gerakan pencak silat, goyang tari ronggeng beserta tari ketuk tilu.

Tari Jaipong umumnya ditampilkan pada acara-acara tertentu seperti penyambutan tamu, sunatan maupun festival kesenian. Umumnya tari Jaipong akan ditampilkan baik secara individu maupun kelompok oleh mereka perempuan Betawi.

Tari Remong (Jawa Timur)

Berikutnya ada tari Remong dari Jawa Timur yang juga biasa disebut sebagai tari Remo. Tari Remong ini merupakan tarian yang menggambarkan perjuangan seorang Pangeran di medan perang. Tari Remong umumnya ditampilkan saat pembukaan pagelaran Ludruk sebagai tari penyambutan tamu. Dahulu tari Remong biasa ditampilkan oleh penari laki-laki, namun di era modern penari perempuan sudah diperbolehkan menarikannya.

Tari Gambyong (Jawa Tengah)

Beberapa tarian daerah memang secara khusus ditampilkan sebagai salah satu bentuk penyambutan selamat datang kepada tamu, termasuk salah satu nya tari Gambyong. Tari Gambyong menghadirkan kelembutan dan keluwesan khas orang Jawa. Tarian ini ditampilkan oleh sekelompok penari wanita dengan begitu anggun dan indah. Tari Gambyong hanya akan banyak ditemui di acara-acara khusus seperti festival kesenian serta kegiatan di Keraton Surakarta.

Tari Serimpi (Yogyakarta)

Lain halnya di Yogyakarta tepatnya di lingkungan Keraton Yogyakarta, sebagai bagian penyambutan tamu serta kegiatan kenegaraan seperti kenaikan Sultan adalah pertunjukan tari Serimpi. Tari Serimpi dinilai sebagai salah satu tari tradisional yang masih sakral. Dalam pertunjukannya tari Serimpi menggambarkan kesopanan dan kelemahlembutan khas orang Jawa.

Berbeda dengan tarian daerah lainnya tari Serimpi hanya diperbolehkan ditarikan oleh sejumlah penari yang dipilih oleh keluarga Keraton. Hal ini karena nilai sakralitas yang tertanam pada tari Serimpi.

Tari Piring (Sumatera Barat)

Nah, yang terakhir dari macam-macam tarian daerah dan penjelasannya adalah tari Piring dari Sumatera Barat. Yang menjadi khas dalam pertunjukan tarian daerah ini adalah piring kecil yang dibawa oleh sejumlah penarinya. Penari akan mengayunkan piring di tangan dengan gerakan cepat namun tetap teratur.

Itulah sedikit rangkuman macam-macam tarian daerah dan penjelasannya, sekian dan semoga bermanfaat!

Baca Juga! Apa Saja Tarian Khas Jawa Barat?

 

Putri
Putri
SEO Content "Wherever life plants you, bloom with grace."
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on whatsapp
WhatsApp

ARTIKEL LAINNYA