Gadget /Komputer

Pengertian Switch dan Fungsi Switch Pada Jaringan Komputer

Jangan Lupa Share ya

Jaringan komputer adalah salah satu dari bidang ilmu dalam jurusan IT, di samping bidang Pemrograman dan Database. Setiap lulusan IT umumnya akan memilih bidang untuk diikuti sesuai dengan minat dan bakat masing-masing.

Jika Anda lebih suka menulis kode program, ambil bidang pemrograman, jika Anda ingin mengkompilasi database dari aplikasi, ambil bidang dari database, jadi jika Anda mengambil bidang jaringan komputer, hal tersebut tentunya akan dapat bekerja dengan sebuah sistem yang menghubungkan dua atau lebih komputer untuk dapat bertukar data atau informasi.

Bisa dibilang memang secara umum, jaringan komputer adalah disiplin ilmu yang sangat berhubungan dengan komunikasi yang ada pada sistem komputer dan perangkat lain. Beberapa bagian tersebut kemudian akan dapat terhubung satu dengan yang lainnya dan mempunyai kemampuan untuk bertukar data. Pada artikel ini, kita akan membahas pengertian switch, fungsi switch dan perbedaannya dengan hub yang begitu lengkap serta terperinci.

Pengertian Switch


Switch adalah perangkat jaringan di komputer yang menghubungkan perangkat-perangkat yang ada pada jaringan komputer menggunakan pertukaran paket untuk menerima, memproses, dan meneruskan data ke perangkat yang diinginkan.

Berbicara tentang jaringan komputer tidak jauh dari diskusi tentang perangkat apa yang digunakan di lapangan. Perangkat untuk jaringan komputer ini lebih dikenal sebagai perangkat jaringan. Beberapa contoh perangkat jaringan adalah NIC, acces point, router, hub, repeater, jembatan, modem, dan switch.

Banyak orang mengalami kesulitan membedakan berbagai perangkat jaringan yang telah disebutkan di atas, terutama untuk membedakan antara switch dan hub. Khususnya di Internet ada begitu banyak makna switch yang berasal dari sumber yang berbeda dan ternyata mereka memiliki makna yang sedikit berbeda juga.

Adapun perbedaan utama yang terdapat pada hub adalah data yang sudah dikirimkan ataupun sudah diteruskan. Switch memang hanya akan mengirimkan sebuah data ke perangkat yang benar-benar membutuhkan dan tidak dapat untuk mengirim data yang sama ke semua perangkat di jaringan.

Switch nyatanya juga dianggap sebuah jembatan dengan banyak port yang menggunakan alamat perangkat keras untuk dapat mengirim dan memproses data-data yang ada di lapisan/layer kedua model OSI. Di samping itu juga beberapa dari jenis switch dapat melakukan pemrosesan data di lapisan/layer ketiga dengan menambahkan fungsi perutean yang biasanya menggunakan alamat IP untuk melakukan pengiriman paket. Itulah sebabnya ada perbedaan antara switch dalam dua jenis, yaitu switch layer dua dan layer tiga.

Melihat informasi pada model OSI adalah konsep yang memetakan pengaturan komunikasi dalam jaringan komputer. Susunan dibagi menjadi 7 lapisan/layer, dari lapisan/layer fisik pertama, tautan data lapisan/layer kedua, jaringan lapisan/layer ketiga, pengangkutan lapisan/layer keempat, sesi lapisan/layer kelima, (penyajian) lapisan/layer keenam dan yang terakhir adalah aplikasi. Setiap lapisan/layer memiliki tugasnya sendiri dan akan meneruskan data ke lapisan/layer berikutnya.

Fungsi Switch


Kita telah membahas definisi switch, sekarang saatnya beralih ke diskusi tentang fungsi switch. Fungsi utama sebuah switch adalah untuk menerima informasi dari berbagai sumber yang terhubung dengannya, dan kemudian menyalurkan informasi itu kepada mereka yang membutuhkannya. Namun selain itu, switch juga memiliki fungsi lain yang terkait dengan area komunikasi di lapisan/layer kedua.

Fungsi switch selanjutnya adalah memeriksa setiap paket yang diterimanya, sebelum mengarahkannya ke tujuan. Kemudian switch berfungsi untuk mengirim data ke lokasi tujuan. Switch juga berfungsi untuk mengelola paket data yang akan dikirim. Jika Anda ingin diperkuat atau bahkan dibatasi dalam jumlah paket.

Fungsi switch yang hampir sama dengan hub adalah titik pusat koneksi jaringan.

Semua data dan informasi yang diterima akan dipusatkan pada switch sebelum disalurkan melalui jaringan. Sebagai titik sentral, kondisi switch akan sangat mempengaruhi kondisi jaringan. Jika switch yang digunakan berkualitas buruk atau bahkan rusak, hal tersebut tentunya akan menyebabkan gangguan di seluruh jaringan.

Fungsi terakhir dari switch adalah sebagai splitter dan repeater. Tujuan repeater seperti penguat jaringan. Switch dapat digunakan untuk memperluas area jangkauan jaringan yang dibuat tanpa perlu kabel panjang. Sementara fungsi splitter seperti switch jaringan. Hal inilah yang biasanya dilakukan di kantor-kantor yang memiliki banyak lantai, sehingga setiap lantai dapat memiliki jaringan sendiri, meskipun pada kenyataannya itu berada di jaringan utama yang sama.

Perbedaan antara Switch dan Hub



Seperti disebutkan sebelumnya, beberapa orang kemungkinan akan merasa bingung jika ingin membedakan antara switch dan hub, meskipun jika mereka diperiksa lebih lanjut, ada beberapa perbedaan di antara keduanya. Perbedaan yang sudah sedikit dibahas di atas adalah tentang cara kerjanya. Hub nantinya hanya akan dapat berfungsi untuk menerima dan mengirim informasi yang diterima. Sementara switch tidak hanya melakukan penerimaan dan pengiriman, tetapi juga memeriksa dan memproses.

Hal ini tentunya akan dipengaruhi oleh perbedaan berikut, yaitu lapisan/layer tempat mereka bekerja. Switch memiliki area kerja di lapisan/layer kedua, yaitu, tautan data, sedangkan hub berada di satu atau lapisan/layer fisik, sehingga memiliki fungsi yang hampir sama dengan kabel yang menyalurkan data.

Sedangkan Switch, tentu saja, lebih dapat diandalkan daripada hub karena ia memilih perangkat yang terhubung dengannya. Dengan demikian, switch dapat mengetahui dari mana informasi itu berasal dan kemana data atau informasi tersebut harus keluar. Sementara hub akan menerima secara langsung dan mengirim informasi ke semua perangkat yang terhubung dengannya.

Tentu saja, berkat sistem pemilihan (seleksi), kinerja switch lebih cepat karena dapat mengirim data langsung ke tempat yang tepat, sementara hub akan terhambat dengan mengirimkan data secara keseluruhan. Perbedaan lainnya adalah pengaturannya. Hub benar-benar tidak dapat dikelola, sementara switch dapat mengatur perangkat mana yang dapat terhubung. Dan Anda dapat membagi jaringan menjadi dua atau lebih.

Sistem switching lebih aman karena terlebih dahulu memeriksa sebelum menerima dan mengirim data. Sementara hub akan menerimanya segera dan mengirimkannya sepenuhnya. Perbedaan terakhir adalah soal harga. Dengan berbagai kelebihan dari switch yang disebutkan di atas, tentu bukan hal yang aneh jika harga switch jauh lebih mahal daripada harga hub. Diharapkan artikel tentang pengertian switch, fungsi switch dan perbedaan antara switch dan pusat sebelumnya akan bermanfaat dan mudah dipahami. 

BACA JUGA! INI DIA PERBEDAAN HUB DAN SWITCH

Jangan Lupa Share ya

Leave a Reply